Kehilangan

Sepenuhnya aku ingin memelukmu,
Mendekat penuh harapan untuk mencintaimu,
Sepenuhnya aku akan terus menunggu,
Menanti sebuah jawapan untuk memilikimu.

Tadi aku call dia. Dia tengah menangis. Katanya, dia sedih tinggalkan aku.

Aku tergamam sekejap. Selama nih dia tak penah tunjuk muka sedih. Dia sentiasa ceria. Aku tau perpisahan kiteorang kali nih betul2 meninggalkan kesan kat dia. Aku pun sama. Semalam, tengah sibuk buat keja, tetiba air mata boleh bergenang. Aku tertunduk sembunyikan muka.

Aku sudah kehilangan dia. Kehilangan besar, sebab dia satu2nya sahabat yang betul2 memahami aku. Dia tahu bila aku perlukan teman, dan bila aku lebih suka bersendiri. Dia tak penah berkecik hati kalau aku terkasar bahasa dengannya. Aku terasa bersalah jugak bila terfikir balik.

Mungkin hati kecil penah berkata, 'Bawaklah saya sekali, Kak Za.' Aku dah penat ditinggalkan & disalaherti. Aku nak gembira dan bergelak ketawa dengan seseorang seperti Kak Za, menghiburkan hati aku yang tak penah surut sedihnya. Kalau diturutkan hati, aku mahu pergi jauh dari sini. Jauh, jauh. Bukan di Johor, bukan di Sarawak juga. Di mana tiada apa yang memberi kenangan kepada aku.

0 comments:

Post a Comment