Now, he's the one who's sick :(

Suami terchenta jatuh sakit. Demam panas. Huhu... Aku sangat risau. Rasa bersalah jugak. Sebab apa? Well...

Semalam. Aku berjaga sampai dinihari, siapkan design e-kad dari kami berdua (nanti kami akan hantar kepada semua teman2). Semalam, bila suami terchenta balik dari solat terawih, dia mengadu sakit kepala. Aku ingatkan dia pura-pura nak bermanja. Sebab dia selalu sakat aku :p Aku tak pedulikan rengekan suami terchenta, terus berhempas-pulas buat design e-kad yang dia minta. Akhirnya dia tertido di sofa. Seperti biasa. Aku isteri yang jahat.

Pagi tadi. Buat pertama kali, aku tak sediakan sahur. Sebab aku terlalu mengantuk! Aku minta suami terchenta sediakan dua gelas minuman nestum. Lepas tu aku tido balik. Bangun untuk solat, dan tido lagi. Aku kepenatan tahap cipan.

Bila aku bangun, suami terchenta terdampar di atas sofa. Badannya panas. Aku kata pada suami terchenta, please jangan demam. Aku perlu pergi shopping raya hari ni. Tapi dia terus demam. Aku letakkan tuala basah atas dahi suami terchenta beberapa kali. Dengan harapan suhu badannya akan turun dan kami boleh keluar bershopping. Minggu lepas kami tak berkesempatan keluar di hujung minggu. Aku sudah bosan tahap dewa. Aku mesti keluar berlibur atau aku naik gila! Minggu ni aku sangat stress dan aku perlu retail therapy. Huhu...!

Petang. Suami terchenta terus terbaring. Demam. Aku masuk bilik air, cuba untuk tak jerit kuat2. Aku sangat tension duduk di rumah sepanjang hari. Kalau aku keluar sendiri, maksudnya memang sah aku isteri yang jahat. Suami terchenta jatuh sakit, aku pulak bergumbira di Jusco. Sungguh tak berpatutan! Jadi aku terus tension di rumah.

Lepas asar. Aku sudah tension sampai menangis. Bermacam-macam fikiran negatif mengasak kepala otak. Lalu aku tarik nafas dalam-dalam. Aku capai tafsir Al-Quran, cuba untuk tenteramkan diri dan cari petunjuk. Lalu aku jumpa sepotong ayat. Jadi malu sendiri. Aku tutup kitab, berdoa panjang-panjang dan keluar untuk mengejutkan suami terchenta.

Kesian suami terchenta, boleh dapat wife macam aku. Sungguh tak berpatutan. Selalu aku rasa sangat selfish. Kenapa aku selalu mementingkan diri-sendiri? Terpandang suami terchenta kelihatan lesu. Aku kejutkan dia, basahkan tuala dan lap seluruh badannya. Biar sejuk sikit. Lepas tu, dia solat dan aku ajak dia ke klinik. Suami terchenta berkeras nak pergi gathering buka puasa. Aku pun tak larat nak tahan. Lalu kami pergi, tapi sebelum tu singgah di klinik untuk ambil ubat.

Gathering. Suami terchenta sangat lesu, kesejukan. Tapi badannya panas. Aku belikan Coolfever, letakkan di dahi. Lepas berbuka, kami terus balik ke rumah. Suami terchenta mengadu, badannya lenguh-lenguh. Aku urut-urut dengan minyak panas, lepas tu beri dia minum air zamzam (thanks Shai, bawakan air zamzam) dan biarkan dia tidur. Kesian suami terchenta. Hopefully besok dia akan sehat semula.

0 comments:

Post a Comment